Pemkab Tanbu Kunjungi Kabupaten Paser Penajam Utara Terkait Program Pemberdayaan Masyarakat.

BATULICIN, headline9.com – Pemerintah Kabupaten Tanah Bumbu (Pemkab Tanbu) melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) , Kamis 04/02/21

Dalam kunjungan kerja yang terkait pelaksanaan program pemberdayaan masyarakat itu, Bupati H Sudian Noor dan Ketua TP PKK Hj Sadariah turut didampingi Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa, Nahrul Fajeri, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika, Ardiansyah, dan beberapa pejabat lainnya.

Kedatangan Bupati dan istri disambut oleh Bupati Penajam Paser Utara H Abdul Gafur Mas’ud diwakili Plt. Sekretaris Daerah PPU Muliadi dan jajaran, serta Ketua TP PKK PPU Risna Rais Abdul Gafur beserta Wakil Ketua dan Sekretaris TP PKK.

Mewakili Bupati PPU, Muliadi mengucapkan selamat datang kepada Sudian Noor dan istri beserta rombongan di Kab PPU.

Ia memberikan gambaran tentang demografi Kab PPU dan beberapa potensi unggulan yang ada, diantaranya pertanian, perkebunan dan perikanan.

Menurut Muliadi, setelah wilayah PPU ditetapkan menjadi Ibukota Negara (IKN) baru, maka pembangunan masyarakatnya pun turut menyesuaikan. Diantaranya dengan pemberdayaan masyarakat di tingkat desa dan RT.

“Seribu lebih warga telah dilatih dengan 83 jenis keahlian, semua itu guna menyambut IKN. Kami juga membuka peluang kerjasama apapun, baik itu pertanian, perkebunan atau perikanan,” ungkapnya dihadapan Sudian Noor.

Sementara itu Sudian Noor dalam sambutannya menyampaikan ucapan terima kasih kepada jajaran Pemkab PPU atas penerimaan mereka pada kunjungan itu.

Ia menjelaskan, penetapan IKN di Kab PPU telah memberikan peluang bagi Kab Tanbu karena turut menjadi daerah penyangga bagi IKN.

“Karena itu, IKN dan daerah penyangganya harus dapat menjalin hubungan yang erat agar dapat saling menguntungkan,” Kata Sudian Noor.

Pertemuan seperti ini nanti lanjutnya, bisa ditindaklanjuti dengan nota kesepahaman serta pertemuan antara SKPD masing masing Pemkab guna menggambarkan potensi kerjasama yang ada.

Ia mencontohkan, banyak truk angkutan barang yang masuk ke Kab Tanbu yang berasal dari Kalimantan Timur. Hal ini karena kapasitas pelabuhan di Bumi Bersujud masih terbatas.

“Setelah bongkar, mereka pulangnya ada yang kosong. Apabila kekosongan itu diisi dengan komoditi dari Tanah Bumbu, maka jadi lebih menguntungkan,” jelasnya.

Kesempatan seperti itu lanjut Sudian Noor, membuka peluang kerjasama antara daerah IKN dalam hal ini Pemkab PPU dan daerah penyangga yaitu Pemkab Tanbu.

“Kerjasama itu juga akan meningkatkan percepatan pembangunan di kota penyangga,” tutupnya.(Wn)

TERBARU

TNI AL – Lanal Banjarmasin Jalani Hari Kelima Gelar Serbuan Vaksinasi di Sungai Tabuk...

0
HEADLINE9.COM, BANJARMASIN - Sebagai upaya memutus rantai penyebaran Covid-19 di Provinsi Kalsel, Pangkalan TNI AL (Lanal) Banjarmasin terus menerus menggelar program Serbuan...

KPM PKH Banjarbaru Mulai Terima Bantuan Sejak PPKM Diberlakukan

0
HEADLINE9.COM, BANJARBARU - Bantuan beras 10 kilogram dari Pemerintah sebagai dampak dari Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level IV. Adapun jumlah bantuan...

Bappedalitbang Jaring Inovasi SKPD Banjar

0
HEADLINE9. COM, MARTAPURA – Bappeda Litbang Kabupaten Banjar tengah melakukan penjaringan inovasi yang dilakukan oleh setiap satuan kerja perangkat daerah (SKPD) lingkup...

Kabupaten Banjar Siapkan Kemungkinan PPKM

0
HEADLINE9.COM, MARTAPURA – Pemerintah Kabupaten Banjar menyiapkan kemungkinan diberlakukannya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Hal ini mengemuka dalam rapat koordinasi mingguan yang...

Penyekatan Ditiadakan Hanya Ada Pemeriksaan Surat Menyurat

0
HEADLINE9.COM, BANJARBARU - Hari pertama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level IV di Kota Banjarbaru nampak seperti hari hari biasanya, Senin (26/7).

TAG TERKAIT