Awal 2021 Perusda Tanbu Punya Gebrakan Baru Untuk Kembangkan Semua Sektor.

BATULICIN Headline9.com- Perusahaan Daeah (Perusda) Tanah Bumbu diawal memiliki gebrakan baru berbagai program kerja baru sebagai upaya mendukung program pemerintah daerah untuk percepatan pemulihan ekonomi daerah, dan meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD).

Adapun target program kerja dan gebrakan baru untuk memajukan Perusda kali ini bakal berbeda dari sebelumnya, sebab semua sektor bergerak di bidang pertanian, perkebunan, perikanan, pertambangan, dan konstruksi bahkan dan sektor lainnya akan dilibatkan untuk membangun Tanbu .

Plt Direktur Perusahaan Daerah Batulicin Jaya Utama (BJU) Ir H Syamsul Alam mengatakan, rencana program kerja ini ditargetkan berjalan beberapa bulan kedepan pada 2021 ini.

“Saat ini, kita sudah mulai menyusun program dan insyaallah mudahan satu hingga dua bulan kedepan sudah bisa berjalan,” kata Ancung Sapaan Akrab Plt Perusda BJU Tanah bumbu yang juga pernah bekerja di PT Arutmin Indonesia periode 1996 – 2003 ini saat ditemui di kediamannya.

Selain itu Syamsul Alam juga pernah menjabat sebagai Expert Staff di Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kalsel ini, menjelaskan beberapa program kerja telah dikomunikasikan, dan sudah ada tanggapan positif dari sinergitas antara Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) untuk menjalin kerjasama dalam mengembangkan usaha pada Perusda.

“Pertama, hal ini akan berkesan dengan semua perusahaan di Tanbu, karena mereka akan bertanggung jawab memajukan, dan dibina langsung oleh Perusda sehingga arah sasarannya semua jelas,” kata mantan Jr. Giologist – Sr. Geologist PT. Nusaminera Utama, tahun 1993 – 1996 tersebut.

Hal ini, dikarenakan Perusda merupakan induk dari semua Badan Usaha Milik Desa (BUMDES) di Tanbu yang juga harus dikembangkan.

Ia memaparkan, Perusda memang dibentuk oleh pemerintah bertujuan untuk bagaimana bisa memberikan manfaat baik, terutama dalam meningkatkan PAD untuk kesejahteraan masyarakat Tanbu.

Menurutnya, memang Perusda harus memiliki gebrakan yang jelas, sehingga siapapun memegang Perusda paling tidak harus memiliki pemikiran lebih visioner.

Ia mengharapkan, kedepannya agar Perusda dapat memberdayakan masyarakat, seperti menggaet Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM), dan memberikan kesempatan kepada mereka untuk berkontribusi di Tanbu agar tidak ada lagi monopoli usaha.

Sekedar diketahui, berdasarkan hasil audit KAP Banjarmasin sejak bergerak dari 2014, Perusda BJU rata-rata setiap tahunnya mengalami kerugian.

Sulitnya Perusda BJU berkembang ini, lantaran hanya ada beberapa usaha berjalan selama ini,terlebih, statusnya sebagai distributor pupuk subsidi dan pupuk non subsidi hanya dapat mencover kelangkaan pupuk untuk petani di Tanbu.U

Untuk diketahui, selama ini Perusda BJU Tanbu, hanya bekerjasama dengan Pupuk Petrokimia dan Pupuk Kaltim, PT Pusri Palembang, ditambah dengan usaha minyak SPBN Sebamban, dan Sei Loban. (WN).