Search
Close this search box.
  1. Home
  2. »
  3. Banjarbaru
  4. »
  5. Bahasa Pemersatu Bangsa

Bahasa Pemersatu Bangsa

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Print
Reddit

Headline9.com, BANJARBARU – Dalam rangka meningkatkan kesadaran untuk lebih mengutamakan penggunaan bahasa Indonesia sebagai bahasa negara, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa membuat program Pembinaan Bahasa Indonesia di Ruang Publik yang salah satunya dilaksanakan oleh Balai Bahasa Provinsi Kalimantan Selatan.

Sebagai tindak nyata dan langkah awal pelaksanaan program tersebut, Balai Bahasa Provinsi Kalimantan Selatan melakukan Sosialisasi Pengutamaan Bahasa Negara Di Ruang Publik dan Dokumen Lembaga di Aula SMPN 1 Banjarbaru pada Senin (13/06/2022).

Kegiatan ini dilaksanakan selama 2 hari yakni mulai tanggal 13 Juni 2022 sampai dengan 14 Juni 2022 dengan peserta dari lembaga pendidikan, instansi pemerintah dan lembaga swasta.

BACA JUGA :  Perbaikan pipa Milik BPAM Banjarbakula Belum Selesai, PTAM Intan Banjar Distribusikan Lagi Air Bersih Bergiliran

Menurut Sekretaris Daerah Kota Banjarbaru H. Said Abdullah pada saat membuka acara tersebut menyampaikan penggunaan bahasa Indonesia di ruang publik sudah mulai terkikis dengan bahasa asing. Penggunaan Bahasa di ruang publik merupakan cerminan bahasa masyarakat. Untuk itu penting pengunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar.

“Bahasa Indonesia adalah bahasa pemersatu dan ini merupakan anugerah Allah sehingga dapat bersatu menjadi bangsa Indonesia,” ucap Sekda

Beliau menekankan pemakaian bahasa Indonesia baik di ruang publik maupun di dokumen administrasi harus diterapkan, menjadi komitmen bersama dan didukung semua pihak sehingga martabat bahasa Indonesia sebagai bahasa negara tetap terjaga.

“Utamakanlah bahasa Indonesia, lestarikan bahasa daerah dan kuasai bahasa asing.” Pesannya

BACA JUGA :  PDAM Intan Banjar Rapat Umum Penyertaan Modal Tahun Buku 2019.

Sosialisasi ini dilaksanakan agar program bahasa negara dapat menjadi program bersama diseluruh wilayah. Ada 45 lembaga di Kalimantan Selatan yang ditetapkan sebagai lokus pembinaan dan untuk Banjarbaru ada 8 lembaga yang akan menjadi pilot project program ini.

Berdasarkan penjelasan Kepala Balai Bahasa Provinsi Kalimantan Selatan Lutfi Baihaki, untuk lembaga yang menjadi lokus pembinaan akan didampingi selama 3 bulan dan setelahnya akan di evaluasi serta lembaga yang berkomitmen terhadap program ini akan diberikan reward. “Kami berharap tiap tahun ada penghargaan terhadap penggunaan bahasa Indonesia, pembentukan kawasan berbahasa Indonesia dan adanya regulasi terkait penggunaan bahasa,” pinta Lutfi.

Baca Juga