Pemkab Banjar akan Turunkan Garis Kemiskinan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on print
Print
Share on reddit
Reddit

Headline9.com, MARTAPURA – Angka Garis Kemiskinan 2021 di Kabupaten Banjar mengalami kenaikan yang signifikan sekitar 3,04 persen. Data tersebut diungkap Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Penelitian dan Pengembangan (Bappeda Litbang) Kabupaten Banjar.

Kepala Bappeda Litbang Kabupaten Banjar, HM Riza Dauly,  mengungkapkan berdasarkan prediksi statistik, angka GK di Kabupaten Banjar 2021 mengalami kenaikan .

“Pada 2020, jumlah warga Kabupaten Banjar yang hidup di bawah GK hanya sebanyak 15.120 jiwa atau sekitar 2,55%, diukur berdasarkan pendapatan penduduk, yakni Rp462.375. Dengan kenaikan GK di angka 3,04%, artinya telah terjadi penambahan jumlah masyarakat miskin di Kabupaten Banjar, yakni sebanyak 2.914 Jiwa,” ujarnya.

Kenaikan angka GK tersebut, papar Riza Dauly, karena beberapa faktor determinan yang signifikan. Seperti meningkatnya ukuran penghasilan terendah penduduk yang hidup di bawah angka GK, dan dampak pandemi Covid-19.

“Di 2020, penghasilan terendah penduduk hidup di bawah GK Rp462.375 per kapita per bulan. Di 2021, angka penghasilan terendah menjadi Rp482.867 per kapita per bulan. Artinya terjadi kenaikan sebesar Rp20.000. Perubahan ukuran ini menjadi salah satu faktor bertambahnya jumlah penduduk yang hidup di bawah GK di Kabupaten Banjar,” ucapnya.

BACA JUGA :  Gugus Tugas Terus Telusuri Penyebaran Covid-19

Begitupun dampak global pandemi Covid-19 yang mendera Kabupaten Banjar, lanjut Riza Dauly, karena dampaknya sangat dirasakan masyarakat.

“Global pandemi Covid-19 telah menghancurkan seluruh sendi-sendi kehidupan, tak terkecuali sendi sosial ekonomi masyarakat. Sebab, dampak pandemi Covid-19 menyebabkan banyak masyarakat yang kehilangan lapangan pekerjaan dan mata pencahariannya,” tuturnya.

Ke depan, yakni pada 2022 dan 2023, lanjut Riza Dauly, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banjar akan melakukan berbagai upaya untuk menurunkan jumlah penduduk yang hidup di bawah GK yang kembali meningkat di 2021 lalu.

“Kita akan coba turunkan angka jumlah penduduk yang hidup di bawah GK 3,04% saat ini, menjadi 2,93%. Tentu ada skenario atau alternatif, kebijakan, dan strategi yang harus kita rumuskan. Salah satunya, menciptakan sebanyak 15.000 lapangan pekerjaan yang kerap disampaikan Bupati Kabupaten Banjar,” katanya.

BACA JUGA :  Gerbang Batas Kota Dibangun Tahun Ini

Dengan upaya tersebut, dikatakan Riza Dauly, diharapkan penduduk yang hidup di bawah GK dan berusia produktif dapat memiliki keterampilan yang diperoleh dari beberapa program kombinasi yang dilakukan setiap Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kabupaten Banjar, seperti program Youth Enterpreuner and Employment Support Service (YESS) untuk melahirkan sejumlah petani dan peternak milenial.

“Untuk mendukung pengembangan usahanya usai mendapatkan berbagai pelatihan. Bupati Kabupaten Banjar pun sudah mencetuskan program pinjaman tanpa bunga atau pinjaman 0%. Ini dapat mereka gunakan sebagai modal usaha yang tentunya OPD terkait pun tetap memberikan pendampingan, agar tingkat keberhasilan usaha mereka dapat terlihat dan tercapai,” pungkasnya. (nsh)

Baca Juga