Air Laut Naik, Beberapa Kecamatan di Kabupaten Banjar Terendam

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on print
Print
Share on reddit
Reddit

Headline9.com, MARTAPURA – Naiknya permukaan air laut menyebabkab beberapa Kecamatan di Kabupaten Banjar kebanjiran, Selasa (24/5/2022) siang.

Penyambab naiknya air laut diantaranya adanya badai dan hujan terus menerus.

Hal tersebut diungkapkan Plt Kepala Pelaksana BPBD Banjar H Sufrianto, saat ditemui di kantornya.

Kecamatan yang terdampak seperti Aluh Aluh, Beruntung Baru, Tatah Makmur dan Sungai Tabuk.

Dikatakan Sufrianto, Tatah Makmur adalah kecamatan terparah meliputi Desa Mekar Sari, Bangkal Tengah dan Pandan Sari dengan ketinggian air mencapai 10 hingga 40 cm.

BACA JUGA :  Berprestasi, Anggota Korpri Ini Dapatkan Penghargaan

“Siklus pasang surutnya air laut tidak terprediksi oleh BMKG karena Banjir ROB sering terjadi setiap tahunnya pada bulan Desember hingga Februari,”  ujarnya.

Dirinya menambahkan, pihaknya saat ini telah menyiapkan perahu karet apabila terjadi peningkatan debit air yang signifikan untuk evakuasi warga ketempat yang lebih aman. Selain itu juga ada bahan logistik untuk keperluan masyarakat yang terdampak.

“Kami siap membantu warga yang mengungsi dan kesulitan dalam hal logistik,”  ucapnya.

Dijelaskannya, dari 18 Mei hingga saat ini Banjir ROB masih melanda Kecamatan Kecamatan Aluh-aluh 3 desa, Beruntung baru 7 desa,Tatah makmur 7 desa dan Sungai Tabuk 3 desa. Siklus air pasang terjadi setiap pukul 14.00 Wita hingga 17.00 Wita.

BACA JUGA :  Cegah Stunting dengan GEMARIKAN

Sufrianto mengimbau kepada masyarakat yang bermukim dibantaran sungai apabila terjadi kenaikan debit air yang cukup tinggi agar segera mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Selain itu imbauan kepada masyarakat juga dilakukan melalui sosialisasi dalam bentuk pamflet dan spanduk agar tetap waspada terhadap musibah tersebut.

Baca Juga