Search
Close this search box.
  1. Home
  2. »
  3. Tanah Bumbu
  4. »
  5. Dihadapan KPPPA RI, Bupati Paparkan Program SDSM Terlait Dengan Anak

Dihadapan KPPPA RI, Bupati Paparkan Program SDSM Terlait Dengan Anak

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Print
Reddit

Headline9.com, BATULICIN – Kabupaten Tanah Bumbu (Tanbu) mendapat verifikasi Lapangan Hybrid Kabupaten Kota Layak Anak 2023 dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia (KPPPA RI). 

Verifikasi Lapangan Hybrid Kabupaten Kota Layak Anak dibuka oleh analisis kebijakan madya KP3A RI Nanang Rahman, di laksanakan secara Daring, di ruang DLR Kantor Bupati belum lama tadi.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Bupati Tanbu melalui Staf Ahli Bupati Putu Wisnu Wardana serta Ketua TP PKK Tanbu Wahyu Windarti Zairulllah didampingi Kepala DKBP3A Tanbu Narni SKM.

“Atas nama Pemerintah Daerah, kami menyambut baik dan sangat mengapresiasi, dilaksanakannya Kegiatan Verifikasi Lapangan Hybrid Kabupaten/Kota Layak Anak di Kabupaten Tanbu tahun 2023 ini,” kata Wisnu mewakili Bupati saat memberikan penjelasan dihadapan pihak KP3 RI secara daring.

BACA JUGA :  Sholat Idul Fitri Di Kampung Tajur, Wabup Berikan Bantuan Mushola dan Warga.

Seperti yang di ketahui bersama, Kegiatan Verifikasi Lapangan Hybrid Evaluasi Kabupaten/Kota Layak Anak, yang diselenggarakan oleh KP3 RI yang pada tahun ini, dimana  Kabupaten Tanbu berkesempatan kembali untuk mengikuti tahap lanjutan dari Evaluasi KabupatenKota Layak Anak ini, yaitu Tahap Verifikasi Lapangan secara Hybrid.

Lanjutnya, perlu di ketahui bersama bahwa Pemerintah Daerah Tanbu memiliki satu inovasi yang kami beri nama Satu Desa Satu Masjid (SDSM), yang mana di dalamnya pelaksanaannya melibatkan seluruh perangkat daerah dan melakukan pembinaan dalam upaya memakmurkan mesjid.

“Dengan melibatkan semua unsur dari para Kepala Desa beserta Perangkat, Pemuka Agama (Guru Mengaji) sampai anak-anak yang ada di Desa, dengan beberapa pelaksanaan kegiatan di masjid diantaranya, shalat, mengaji, bermain, belajar bersama serta bermalam/menginap, agar dapat dilakukan di Masjid (kecuali sekolah), untuk itu kami siapkan keperluan selama mereka melaksanakan kegiatan di Masjid,” ujarnya.

BACA JUGA :  Dengarkan Aspirasi Masyarakat Wabup Silaturahmi Bersama Tokoh

Oleh karenanya, melalui inovasi ini pihaknya berharap agar segala upaya yang telah dilakukan oleh Tim Gugus Tugas Kabupaten Layak Anak, nantinya dapat memberikan sedikit masukan, dan menjadikan nilai tambah bagi kami dalam hal-hal yang lebih besar lagi, khususnya dalam meningkatkan prestasi di kategori Kabupaten Layak Anak, yang pada tahun lalu kami hanya mendapatkan Kategori Madya.

“Semoga pada tahun ini kami bisa memperoleh peningkatan ke Kategori Nindya,” harapnya. (MHL)

Baca Juga